RSS

Pengalaman Sunat dengan Alisclamp

10 May

Bismillah, Awalnya memang sudah niat ingin menyunatkan anak di usia 3 tahun, tapi masih maju mundur. Alhamdulilah pas ada rizki dan besoknya tanggal merah, langsung nyari tempat sunat. Awalnya tertarik di RS aja, tapi kalau di RS butuh kontrol sekali dulu dengan dokternya, biasanya dokter bedah anak. Baru pertemuan kedua dilaksanakan sunatnya. Pengalaman teman-teman di dr. Bedah anak menggunakan metode cauter (besi dipanaskan mirip solder) proses cepat, dijahit, dan udah bisa pakai popok setelahnya (menurut pendapat teman-teman). Tapi, tetap butuh suntik. Pilihannya ada 2, bius lokal atau total. (Saya sarankan bius lokal saja hehe).

Akhirnya, karena diburu waktu besoknya ingin menyunatkan anak, cari alternatif ke rumah sunat. Di sini dengan dr. Umum. Saya langsung hubungi cs nya. Bisa daftar maksimal jam 4 sore, datang isi formulir, bayar DP minimal 100k, dikasih salep bius yang digunakan 1 jam sebelum waktu sunat. Jadwal sunat akan diberi tau jam 5 sore supaya bisa memberikan salep biusnya di rumah 1 jam sebelumnya. Metode biusnya katanya bukan disuntik, tapi pakai spray dan salep bius. Ada 3 metode yang bisa dipilih. 1. Cauter/laser (ada proses jahit manual, tidak bisa terkena air sesudahnya harus dijaga lukanya, proses lumayan cepat, start dari 800k-2.5juta tergantung usia dan bb). 2. Alisklamp (metode dari Turki, tidak pake proses menjahit jadi pakai si klamp ini, dipotongnya pakai konvensional (gunting pisau) baru setelahnya pakai clamp, proses cepat, pendarahan minim, bisa kena air setelahnya, ada proses buka clamp pas hari ke-5, start dari 1.1juta-3juta tergantung usia dan bb). 3. Clapper kalau ngga salah (mirip cauter, bedanya pas disunat sekalian langsung jahit jadi kaya steples/hekter, proses cepat, ada luka yg harus dijaga ngga boleh kena air, disarankan untuk sunat dewasa, start dari 1.1 juta-3juta).

Apa yang harus dipersiapkan:
1. Mental ibunya yg pertama hehe. Soalnya pas udah booking sore, malamnya ingin dibatalin aja wkwk, ayahnya langsung gemes. Ngga tega rasanya anak kesakitan. Apalagi abis baca-baca yg nyeremin. Intinya ibunya harus tega. O iya, sama siap beberapa hari kemudian mungkin anak akan rewel.
2. Kalau anaknya udah bisa diajak ngobrol, sounding dari jauh hari. Alhamdulillah anak dengan sukarela mau disunat. Sudah sounding sejak lama. Tidak menjanjikan apapun, bilangnya kalau sunat wajib untuk laki-laki agar bersih dan sah shalatnya.
3. Searching metode yang pas bagi masing-masing. Klop lah sama biaya, dan resikonya.

Akhirnya dipilihlah metode alisklamp. Saran dari csnya, dan 2 orang teman yang juga anaknya disunat di sini (usia anaknya teman 18bulan dan satunya lagi 3 tahun). Kata csnya pendarahan sedikit, proses cepat, boleh kena air setelahnya, malah dianjurkan kena air, anaknya udah bisa jalan langsing dan lari-lari katanya, lebih rapih hasilnya, ngga terlalu terasa sakit. O iya csnya ramah.
Dapat jadwal jam 7.30 pagi keesokan harinya. Berarti jam 6.30 pagi waktu dikasih salep biusnya.
_Hari H Sunat/ Hari ke1_
Jam 6.30 udah mandi dan diberikan salep bius di seluruh penisnya. Jam 7 berangkat. 7.25 sampai rumah sunat. Dokternya belum datang. Terus dikasih salep bius lagi sama mba-nya. 7.40 dokternya datang. Terus diminta ke lantai 2. Ruangan sunatnya menarik untuk anak, tempat tidur mobil-mobilan, gambar-gambar kartun, ada gantungan pesawat. Disediain tab di samping kanan anak. Dipilihkannya Upin ipin, terus request pake hp sendiri milih cooilbook. Dokternya irit bicara. Ngga terlalu banyak nenangin anaknya, jadi peran orang tua di sini yang harus nenangin. Ayahnya megangin tangan dan hp untuk ditonton anak. Mba cs-nya megangin kaki. Saya sebagai ibunya ngga tega, dan memalingkan wajah sambil gendong si kecil. Eyang kakungnya megang kamera foto. Pas mulai bius spray, nangis lah itu teriak, ngga peduli dengan tontonan nya. Nangis terus. Minta dilepas dan berhenti udah. Prosesnya cepat 5-15 menit total. Pas selesai langsung dipakaikan celana sunat dan ke bawah. Di bawah, mba cs nya ngasih tau obat-obatnya. Ada sirup anti nyeri yg dikasih kalau nyeri aja, ada antibiotik yg harus dihabiskan, dan ada obat tetes yg sepertinya antiseptik. Obat tetes ditetesin langsung di penisnya kanan kiri sama masuk tabung. 3x sehari. Udah boleh kena air. Hari ke 5, lepas clampnya sendiri (orang tuanya) pakai gunting kuku dan untuk lepas tabungnya diminta berendam 30 menit dengan air yg ditetesin detol dan baby oil. Kalau tabungnya belum lepas juga, coba lagi sorenya, besoknya, 2 hari bisa lepas sendiri pas lagi berendam. Pas pulang masih bisa jalan sambil ngangkang, masih minta gendong, bilang sakit sedikit. Ngga mau dipegang pahanya. Ada darah yg menetes sedikit. Tapi pas malam, darahnya ngga ada yg netes lagi. Sama saya belum dimandiin pakai gayung, tapi dilap aja (eyangnya masih khawatir kalau basah). Malam pakai popok. Tidur belum bisa meluk guling. Masih auh auh. Setiap dikasih obat tetes, pasti nangis teriak. Kalau tabungnya kotor, dibersihin pakai cotton bud. Ada nomor emergency yg dikasih sama rumah sunatnya. Tapi itu nomor asisten. Kadang dijawabnya cepat, kadang lambat.

_Hari ke-2_
Pagi hari masih mandi dilap. Masih pelan-pelan kalau jalan, tapi ngga serewel hari 1. Pas diajak main kejar-kejaran senang banget, sampai lupa kalau baru disunat, manjat-manjat karena lagi sembunyi. Kalau keingat, pelan-pelan lagi. Siang pakai celana dalam karena udah TT, malam masih popok. Mandi sore masih dilap. Dipakein obat tetes masih nangis.

_hari ke-3_
Mandi pagi udah gebyur pakai gayung. Kalau pipis juga udah dicebokin pakai air. Udah lebih luwes gerakannya. Masih auh pas dikasih obat tetes, tapi ngga serewel hari ke 1 dan 2.

_hari ke-4_
Mirip hari ke-3.

_hari ke-5_
Dilepas clamp putihnya sama ayahnya pakai gunting dan guntingan kuku. Tersisa tabungnya. Coba mandi berendam sambil dikasih dettol dan baby oil selama 30 menit. Terus sa ayahnya coba dipegang tabungnya, masih lengket, anaknya udah ngga mau ngga mau dipegang. Jadi belum berhasil. Sorenya, berendam lagi 30 menit. Coba dipegang, belum lepas lagi. Nanya teman yg anaknya pakai alisclamp juga, kalau dia berendam sejak hari ke 3. Pas hari ke 5, tabungnya lepas sendiri tanpa rasa sakit, hanya ditoel, hanya setelahnya agak perih auh.

_Hari ke-6_
Pagi mandi berendam 30 menit, masih belum. Pas sore berendam lagi. Terus saya coba toel toel, belum lepas juga tabungnya. Tapi jadi miring. Yg tadinya tegak lurus, jadi miring ke kanan. Sedikit lagi sepertinya, tapi anaknya ngga mau dipegang. Akhirnya belum lepas lagi. Dan hari ke 6 ini, anaknya bilang malam udah ngga mau pakai popok lagi, jadi self TT sendiri untuk malam hore!

_hari ke-7_
Mandi pagi berendam didampingi ayahnya. Pas udah 30 menit ayahnya coba pegang. Anaknya refleks mundur, dan terlepas lah, dengan sedikit adegan teriak. Tapi setelahnya ngga perih atau sakit, alhamdulilah. Tinggal tersisa lingkaran hitam bekas darah kotor yg katanya akan terkelupas sendiri. Alhamdulillah sudah selesai prosesnya.

Hari ke-8 dst
Kalau pipis sekarang jadi mancur jauh banget wkwk. Alhamdulilah udah lepas popok. Masih ngga mau dibersihin darah kotornya, bukan karena sakit, tapi lebih ke geli dan mungkin takut diapa-apakan (masih ada rasa dari proses sunat).

O iya, kalau ngga berani lepas clampnya sendiri, bisa ke klinik rumah sunat lagi, tapi yg bantu lepasin bukan dokternya, tapi mba cs nya.

Kesimpulan:
1. Memilih pakai metode sunat apapun tetap sakit. Pasti ada sesinya nangis teriak pas disunatnya. Orang tua harus siap dan waspada serta telaten merawat lukanya.
2. Clamp itu pr-nya yaitu melepas clampnya di hari ke-5, tapi alhamdulilah nya pas hari ke 2 udah bisa jalan dan lari-lari, kalau mau dimandikan atau berenang juga boleh katanya. Alhamdulillah ngga ada bengkak. Intinya clamp mirip mengganti proses jahitnya jadi ngga ada, pas potong nya pake gunting dan pisau bedah.

Sekian.

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on May 10, 2018 in Uncategorized

 

Comments are closed.

 
%d bloggers like this: