RSS

Persepsi Pacaran

29 Jan

Hari ini pas lagi beres2 kost-san, tiba-tiba saya menemukan buku pelajaran BK waktu SMA kelas X. Pas dibuka-buka ternyata ada sedikit bagian yang menarik yang membuat saya ingin menulisnya di blog ini. Berikut merupakan tulisan yang saya buat waktu kelas X:

Presepsi Pacaran

Guru BK: tolong buat pendapat kalian tentang pacaran!

“Menurut saya pacaran merupakan tahap perkenalan, tetapi tahap perkenalan yang melalui pacaran lebih banyak negatifnya. Saya selalu berpikir apa sih untungnya pacaran??
Terus saya nanya deh ke teman-teman yang emang pernah mengalami pacaran. Katanya sih kita jadi punya orang yang ngertiin kita, yang sayang sama kita, perhatian.
*Tapi kalo gitu apa bedanya dengan ortu??
Jawab:Ya, bedalah! Kalo kita sama ortu kadang-kadang ngga bisa nyambung.
*Terus apa bedanya sama temen atau sahabat?? Kan’ setiap sahabat atau temen misalnya kita susah dia ada, waktu kita ultah dia ngucapin selamat, bisa bareng ke mana aja?
Jawab:Ya, tetep aja beda kali…

Jadi kesimpulan dari saya, pacaran itu ngga ada bedanya sama temen atau sahabat. Selain itu setelah saya pikir2 pacaran itu banyak ruginya, seperti:

1. Pas kita pacaran, pasti kan kadang2 yang cowoknya megang tangan, dsb. Terus ternyata hubungan ngga lancar, dan akhirnya putus. Sayang banget, tubuh kita udah dipegang-pegang sama orang yang belum tentu jodoh kita. Selain itu juga, saya pernah denger biasanya laki-laki ingin punya istri yang masih bersih(yang belum dipegang2 sama laki2 lain).

2. Selain itu kalo udah putus, biasanya hubungan sama “si dia” (mantan pacar) ngga bakal balik lagi (maksudnya makin jauh, ngga bisa temenan kaya dulu). Padahal mungkin dulunya temen baik, sejak putus bisa aja jadi kaya’ orang yang ngga saling kenal lagi.

3. Temen pada ngejauh. Misalnya saat kita berduaan sama “si dia”, pasti temen2 ngerasa ngga enak dan ngejauh. Setiap “si dia datang”, langsung deh temen2 pada ngabur.

4. Ngabisin air mata. Makhluk yang keturunan hawa pasti sering banget nangis. Apalagi kalo pacaran, misalnya si dia lagi deket sama cewe’ lain kita nangis, misalnya dia ngga perhatian kita nangis, dia lupa sms kita, kita nangis, atau kalo lagi berantem, pasti kita juga yang bakal nangis.

5. Menuhin pikiran di otak. Di mana pun kita berada (bagi yang pacaran) pasti mikirin si dia. Dia lagi apa, kapan nelpon, dia udah makan atau ngga. Karena itu kita jadi ngga bisa fokus sama hal-hal yang harus dilakukan seperti belajar.

6. Ngabisin uang. Coba bayangin (bagi yang pacaran) berapa kali sms ke pacarnya, nelpon, nraktir, beliin hadiah ini itu?? uang udah keluar banyak banget. Bahkan ada yang nyiapin pulsa khusus untuk ngobrol sama pacarnya.

7. Ngerepotin temen. Ada sedikit pengalaman sebagai tempat curhatan temen yang lagi pacaran. Temenku itu (yang lagi pacaran), misalnya ada apa-apa dia langsung nangis dan ngadu ke aku. Terus misalnya dia minta ditemenin ke mal yang bareng pacarnya kita harus ikut, dan ternyata di sana cuman jadi bawaan yang ngga dianggap.

8. Merupakan awal dari perbuatan zina.

Perlu ngga sih pacaran?
Menurutku sih sangat tidak perlu, mendingan langsung aja pernikahan yang perkenalannya bisa lewat jadi temen dulu atau ta’aruf.

melihat tulisan ini, jadi tertawa sendiri, ternyata saya dulu begitu ya….polos banget…hahaha…

semoga bisa diambil hikmahnya….

Advertisements
 
1 Comment

Posted by on January 29, 2010 in pikiran-pikiranku

 

One response to “Persepsi Pacaran

  1. veni

    January 24, 2013 at 4:39 pm

    selalu ambil hikmahnya, amiin..yah..mba, lam kenal:)

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: